23
DEC
2014

Ingat YESUS Hanya Ketika Natal ???

by :
comment : 0

Di sebuah gereja yang berada di desa terpencil telah berkumpul seluruh penduduk desa yang menjadi jemaat pada gereja tersebut. Malam itu mereka datang berbondong-bondong ingin merayakan Natal dan melihat drama tentang kelahiran Yesus. Seperti biasanya, drama itu dimulai di akhir acara setelah ibadah Natal selesai. Semua jemaat bersorak-sorai menyanyikan lagu-lagu Natal dan mengikuti ibadah Natal.

Ketika khotbah sudah hampir selesai, para muda-mudi yang akan tampil pada drama tersebut mulai mempersiapkan diri. Seorang pemudi yang akan berperan sebagai Maria tampak panik seperti sedang mencari-cari sesuatu. Setelah ditanya, ternyata boneka Yesus yang akan digendongnya nanti tidak kelihatan. Semua pemain dan panitia menjadi panik karena tidak ada boneka pengganti. Sementara toko penjual boneka sangat jauh dari desa itu dan itu pun belum tentu buka karena hari sudah sangat malam.

Semua orang yang ada di belakang panggung sibuk mencari boneka tersebut, karena tanpa boneka itu drama tersebut menjadi kurang lengkap. Boneka itu harus terlihat oleh para penonton ketika nanti sedang di gendong oleh pemeran Maria dan ketika diletakkan di palungan. Tentu saja mata semua penonton akan terfokus pada boneka itu. Pertunjukan drama pun sempat tertunda lebih dari setengah jam.

Setelah semua ruangan di belakang panggung diperiksa, namun boneka belum juga bisa ditemukan. Sampai suatu waktu seorang panitia teringat akan gudang kecil yang ada di bawah tangga. Gudang itu adalah tempat penyimpanan peralatan dan sisa-sisa bahan untuk dekorasi panggung. Setelah dicari, akhirnya boneka Yesus pun ditemukan dibawah tumpukan kardus. Semua pemain dan panitia merasa senang karena boneka Yesus itu sudah ditemukan. Dan pertunjukan drama pun dimulai. Semua penonton mempunyai rasa haru dan penilaian tersendiri tentang drama tersebut. Mereka semua bersukacita setelah menyaksikan pertunjukan drama tersebut.

Ketika acara sudah selesai, semua jemaat yang hadir pun pulang ke rumah mereka masing-masing. Tinggallah hanya pendeta, panitia, dan para pemain drama. Mereka membereskan dan membersihkan lokasi panggung yang telah mereka pergunakan tadi. Semua peralatan disimpan kembali termasuk boneka Yesus yang tadi sempat dicari-cari. Boneka itu kembali dilemparkan kedalam gudang bercampur dengan barang-barang lain dan mungkin akan dipergunakan kembali pada tahun berikutnya jika pentas drama kelahiran Yesus di adakan lagi di gereja tersebut.

Demikian halnya dengan kita, seringkali kita mengingat akan Yesus hanya ketika Natal. Datang ke gereja hanya pada waktu Natal. Memberikan persembahan hanya pada waktu Natal. Bernyanyi dan memuji Tuhan hanya ketika Natal juga. Dan bahkan berdoa pun hanya ketika Natal saja. Setelah Natal berlalu, Yesus pun ikut berlalu dari pikiran kita. Apalagi ketika kehidupan ekonomi kita berkecukupan atau bahkan berkelimpahan, seringkali kita melupakan Yesus.

– Kita lupa bahwa DIA tidak pernah melupakan kita.
– Kita lupa bahwa DIA yang memberikan NAFAS kehidupan.
– Kita lupa bahwa DIA yang memberikan KESEHATAN.
– Kita lupa bahwa DIA yang memberikan PEKERJAAN dan USAHA.
– Kita lupa bahwa DIA yang memberikan SUAMI/ISTRI.
– Kita lupa bahwa DIA yang memberikan ANAK dan KETURUNAN.
– Kita lupa bahwa DIA yang memberikan RUMAH dan MOBIL.
– Kita lupa bahwa DIA yang memberikan semua yang kita miliki.

Sahabat-sahabat RHK yang dikasihi Tuhan, marilah kita tetap mengingat dan mengandalkan YESUS setiap saat. Meskipun hidupmu susah, ingat dan andalkan YESUS. Atau mungkin hidupmu saat ini sedang dalam keadaan berkecukupan, tetap ingat YESUS dan senantiasalah mengucap syukur kepada-NYA. Karena DIA adalah sumber berkat dan kekuatan kita.

Di saat kita PUNYA MASALAH kita berpikir bahwa TUHAN ITU TIDAK ADIL. Tapi di saat kita SUKSES, seringkali kita LUPA dan TIDAK PERNAH MENYADARI keberadaan TUHAN.

Sumber : Renungan Harian Kristen

About the Author

Leave a Reply

*

captcha *